Wednesday, June 16, 2010

diam dengan nama Allah

“Imam, saya mahu dapatkan penjelasan awak” kata Ali.

“Silakan” saya mengajak beliau duduk di kerusi.

“Tak apa. Tak payah duduk. Saya minta Imam buka Quran terjemahan itu!” tegas Ali.

Saya kaget.

Mengapa begitu tegang intonasi Ali?

Saya mencapai naskhah terjemahan al-Quran di dalam Bahasa Inggeris yang berada di pejabat. Terjemahan versi Dr. Muhammad Taqiuddin Al-Hilali dan Dr. Muhammad Muhsin Khan.

“Buka surah al-Ikhlas” Ali memberikan ‘arahan’.

Saya patuh.

“Cuba baca terjemahannya” Ali terus mendesak saya.

“Say (O Muhammad): “He is Allah, (the) One” saya menukilkan apa yang tercatat.

“Nampak tak di mana masalahnya?” soal Ali.

“Tidak” saya menjawab lurus.

“Astaghfirullah. Allah menghijab kamu!” tegas Ali.

“Astaghfirullah. Allah menghijab sesiapa yang dikehendaki-Nya. Apa maksud kamu?” saya kepanasan namun masih cuba bertahan.

“Lihat di dalam kurungan itu. ‘O Muhammad’. Itu masalahnya!” Ali semakin meninggikan suara.

“Kenapa pula?” saya masih tidak dapat menangkap maksud Ali.

“Muhammad sana, Muhammad sini. Penuh dalam Quran terjemahan ini perkataan Muhammad. Saya sudah kira, dah jumlahnya pula hampir sama banyak dengan lafaz Allah. Adakah kita menyembah Muhammad?” soal anak muda itu.

Aduh. Apa pula isu yang dibawa oleh Ali ini. Saya khuatir dengan keadaan dirinya. Baru sahaja tempoh hari dia bermati-matian mempertahankan pendapatnya bahawa cara Qiyam yang betul di dalam Solat ialah dengan meluruskan tangan ke bawah, dan bukannya ditekup tangan kanan di atas tangan kiri di kawasan dada. Alasannya, posisi tangan lurus ke bawah adalah paling tenang. Sebab itu mayat apabila menghembuskan nafas terakhir, tangannya jatuh ke sisi!

Saya letih melayan perbahasan seperti ini.

Entah di mana hujung pangkalnya.

Paling saya bimbangkan, Ali memiliki Laura.

Gadis yang memeluk Islam beberapa bulan yang lalu, dan saya nikahnya beliau dengan Ali agar dapat membimbing Laura.

Makin lama Ali menjadi semakin agresif.

Dan petang ini, beliau mendesak saya menarik balik semua Quran terjemahan Bahasa Inggeris yang ada banyak kalimah Muhammad.

“Ali, bukankah Muhammad itu ditulis di dalam kurungan!” saya cuba menjelaskan keadaan.

“Apa bezanya?” Ali tidak berpuas hati.

“Setiap yang ditulis di dalam kurungan, maksudnya ia bukan terjemahan langsung nas al-Quran, sebaliknya tafsir atau penjelasan yang cuba diberikan oleh para ahli Tafsir untuk kemudahan kita memahami ayat-ayat al-Quran” saya masih mencuba.

“Mana boleh. Ini kitab suci. Mana boleh masuk-masukkan sesuka hati!” Ali semakin keras.

“Ini terjemahan kitab Suci. Al-Quran kita ialah yang hijau di almari itu. Ini terjemahannya” saya menolak bantahan Ali.

“Saya tidak setuju. Al-Quran di dalam Bahasa Arab itu kitab suci untuk kita yang faham Bahasa Arab. Bagi orang yang tidak berbahasa Arab, maka terjemahan inilah kitab sucinya” bentak Ali lagi.

“Tidak. Terjemahan itu panduan. Setiap Muslim mesti belajar sehingga boleh membaca al-Quran di dalam bahasa Arab ini” saya cuba membawa Ali kembali kepada prinsip.

“Saya tetap tidak setuju perkataan Muhammad banyak dimasukkan ke dalam terjemahan. Ia menyesatkan. Sama seperti Bible yang penuh nama Jesus!” Ali mempertahankan pendapatnya.

Ya Allah, penatnya saya.

Mujurlah pengalaman bertahun-tahun tinggal di negara Arab, memberikan banyak latihan kemahiran bergaduh dan berbalah. Mahu membeli bawang di kedai pun ada kalanya perlu dicapai melalui perbalahan!

“Habis kamu mahu saya katakan apa?” saya mengalah.

“Saya mahu Imam tulis surat kepada Islamic Cultural Centre of Ireland di Clonskeagh, arahkan semua masjid menarik balik semua terjemahan al-Quran yang ada banyak perkataan Muhammad seperti ini” Ali menjawab.

“Maksud kamu SEMUA?” saya menyoal.

“Ya, semua. Jika Imam tidak lakukan ia, saya akan menulis sendiri surat ke ICCI agar tindakan diambil. Harap jangan sampai saya bertindak sendiri!” Ali seakan-akan mengugut saya.

Demi Allah, saya kebingungan petang itu.

“Hentam sahajalah, Labu!” saya mengeluh di dalam Bahasa Malaysia.

“Apa Imam cakap?” Ali tidak faham kenyataan saya di dalam Bahasa Malaysia tadi.

“Smash the Pumpkin as you wish, O Ali!” saya memberikan terjemahan bebas untuk kefahaman beliau.

“Saya tidak faham maksud Imam” Ali marah dengan kenyataan saya.

“Tak apa. Pulanglah. Saya akan usahakan sedaya mungkin, Insya Allah” saya memujuk Ali.

“Saya mahukan janji. Awak Imam” Ali terus mendesak.

Saya mendiamkan diri.

“Kenapa diam?” Ali mendesak lagi.

Saya memilih untuk mengunci mulut.

Beliau akhirnya pulang meninggalkan masjid. Saya masih kebingungan di dalam pejabat. Mengurut dada dan beristighfar.

Kejadian ini mengheret ingatan saya kepada sebuah buku klasik bertajuk Arguing With Idiots oleh Glenn Beck. Ia memberikan pelbagai sketsa yang memeningkan tentang betapa rumitnya untuk kita keluar daripada belenggu perdebatan yang sudah hilang hujung pangkalnya.

Lalu, diam itu jugalah penyelesaian paling sejahtera untuk menjernihkan keadaan.

Teringat saya kepada sebuah peristiwa di zaman Rasulullah sallallaahu ‘alayhi wa sallam:

Sa’eed bin Musayyeb berkata: Pada suatu ketika, Rasulullah sallallaahu ‘alayhi wa sallam duduk-duduk bersama dengan para Sahabat. Muncul seorang lelaki lalu dia mencela dan memaki hamun Abu Bakr radhiyallahu ‘anhu hingga menyebabkan Abu Bakr ’sakit’ mendengarnya. Tetapi Abu Bakr terus mendiamkan diri. Lelaki itu meneruskan lagi celaan dengan bahasa yang lebih kasar terhadap Abu Bakr, namun beliau masih terus mendiamkan diri. Masuk kali ketiga, apabila lelaki itu terus menyakiti Abu Bakr dengan lisannya, Abu Bakr bingkas mahu menjawab balik.

Lalu Baginda Rasulullah sallallaahu ‘alayhi wa sallam bangun. Abu Bakr radhiyallaahu ‘anhu bertanya: apakah engkau marah denganku wahai Rasulullah? Baginda menjawab: Tidak. Cuma semasa kamu mendiamkan diri, Malaikat turun dari Langit bertindak terhadap kata-kata lelaki itu. Tetapi sebaik sahaja kamu mula membalas cacian lelaki itu, Malaikat melarikan diri lalu Syaitan datang dan duduk. Aku tidak boleh duduk di tempat yang Syaitan duduk di situ.” [ Hadith riwayat Abu Dawud]

Diam bukan mengalah.

Ia cara mencari Rahmah.

Mendekatkan diri kepada Allah.




by ABU SAIF @ www.saifulislam.com

Wednesday, May 19, 2010

Doa Untuk Anak SOleh

SURAH AL-BAQARAH(2) AYAT 128

رَبَّنَا وَاجْعَلْنَا مُسْلِمَيْنِ لَكَ وَمِن ذُرِّيَّتِنَآ أُمَّةً مُّسْلِمَةً لَّكَ وَأَرِنَا مَنَاسِكَنَا وَتُبْ عَلَيْنَآ إِنَّكَ أَنتَ التَّوَّابُ الرَّحِيم

Our Lord! And make us submissive unto You and of our offspring a nation submissive unto You, and show us our Manasik, and accept our repentance. Truly, You are the One Who accepts repentance, the Most Merciful.

Wahai Tuhan kami! Jadikanlah kami berdua: Orang-orang Islam (yang berserah diri) kepadaMu dan jadikanlah daripada keturunan kami: Umat Islam (yang berserah diri) kepadamu dan tunjukkanlah kepada kami syariat dan cara-cara ibadat kami dan terimalah taubat kami, sesungguhnya Engkaulah Maha Penerima taubat, lagi Maha Mengasihani.

SURAH ALI-IMRAN AYAT 38

رَبِّ هَبْ لِى مِن لَّدُنْكَ ذُرِّيَّةً طَيِّبَةً إِنَّكَ سَمِيعُ الدُّعَآءِ

At that time Zakariyya invoked his Lord, saying: "O my Lord! Grant me from You, a good offspring. You are indeed the All-Hearer of invocation.''

“Wahai Tuhanku! Kurniakanlah kepadaku dari sisiMu zuriat keturunan yang baik; sesungguhnya Engkau sentiasa Mendengar (menerima) do’a permohonan”.

SURAH AS-SAAFAT AYAT 100

رَبِّ هَبْ لِى مِنَ الصَّـلِحِينِ

"My Lord! Grant me (offspring) from the righteous.''

Wahai Tuhanku, kurniakanlah kepadaku anak yang terhitung dari orang-orang yang soleh.

(Doa Nabi Ibrahim ini dimakbulkan oleh Allah SWT. Baginda mendapat anak lelaki yang soleh dan penyabar iaitu Nabi Ismail a.s)

DOA AGAR ANAK2 MENGERJAKAN SOLAT
SURAH IBRAHIM (14) AYAT 40

رَبِّ اجْعَلْنِى مُقِيمَ الصَّلوةِ وَمِن ذُرِّيَتِى رَبَّنَا وَتَقَبَّلْ دُعَآءِ

"O my Lord! Make me one who performs Salah, and (also) from my offspring, our Lord! And accept my invocation.''

Wahai Tuhanku! Jadikanlah daku orang yang mendirikan sembahyang dan demikianlah juga zuriat keturunanku. Wahai Tuhan kami, perkenankanlah doa permohonanku.

DOA MELEMBUTKAN HATI ANAK2 YG NAKAL
SURAH TAHA AYAT 1-6

طه

1. Ta Ha

مَآ أَنَزَلْنَا عَلَيْكَ الْقُرْءَانَ لِتَشْقَى

2. We have not sent down the Qur'an unto you to cause you distress,

إِلاَّ تَذْكِرَةً لِّمَن يَخْشَى

3. But only as a Reminder to those who fear (Allah)

تَنزِيلاً مِّمَّنْ خَلَق الاٌّرْضَ وَالسَّمَـوَتِ الْعُلَى

4. A revelation from Him Who created the earth and high heavens

الرَّحْمَـنُ عَلَى الْعَرْشِ اسْتَوَى

5. The Most Gracious Istawa the Throne

لَهُ مَا فِي السَّمَـوَتِ وَمَا فِي الاٌّرْضِ وَمَا بَيْنَهُمَا وَمَا تَحْتَ الثَّرَى

6. To Him belongs all that is in the heavens and all that is on the earth, and all that is between them, and all that is under the soil

DOA AGAR DIBERI ZURIAT YG MENYEJUKKAN HATI

SURAH AL-FURQAN(25) AYAT 74


رَبَّنَا هَبْ لَنَا مِنْ أَزْوَجِنَا وَذُرِّيَّـتِنَا قُرَّةَ أَعْيُنٍ وَاجْعَلْنَا لِلْمُتَّقِينَ إِمَاماً

"Our Lord! Bestow on us from our wives and our offspring the comfort of our eyes, and make us leaders of those who have Taqwa.''

Wahai Tuhan kami, berilah kami beroleh dari isteri-isteri dan zuriat keturunan kami: Perkara-perkara yang menyukakan hati melihatnya dan jadikanlah kami imam ikutan bagi orang-orang yang (mahu) bertakwa.

AJARKAN ANAK-ANAK DOA UNTUK IBUBAPA

SURAH IBRAHIM (14) AYAT 41

رَبَّنَا اغْفِرْ لِى وَلِوَالِدَىَّ وَلِلْمُؤْمِنِينَ يَوْمَ يَقُومُ الْحِسَابُ

"Our Lord! Forgive me and my parents, and (all) the believers on the Day when the reckoning will be established.''
Wahai Tuhan kami! Berilah ampun bagiku dan bagi kedua ibu bapaku serta bagi orang-orang yang beriman, pada masa berlakunya hitungan amal dan pembalasan.

Labels: cahaya mataku..

Saturday, March 20, 2010

Muslimah yang sejati




Yang melindung hati dan perasaannya dgan malu..
Yang melabuhkan sopanya setiap penjuru..
Yang melembutkan suara merdunya,
Yang sentiasa tabah dan cekal hatinya,
Yang tidak pernah patah semangat wajanya,
Yang memberi cinta sejagat maya,
Yang memenuhkan hati dengan keinsafan,
Yang mengosongkan kalbu dari dendam,
Yang menyemarakkan kasturi dickelopak iman…

Muslimah dilahirkan dari rusuk kiri lelaki,
Muslimah dilahirkan layak menjadi suri,
Muslimah diciptakan untuk pasangan si suami,
Muslimah diwujudkan untuk meramaikan umat Nabi…
Muslimah adalah sebahagian kurniaan Ilahi,
Muslimah adalah sebahagian keindahan duniawi,
Muslimah adalah penyeri gelap malam…

Muslimah dipandang dari peribadinya,
Yang tentunya diharap dapat melembutkan….
Hati suami dan keluarga.

Muslimah dilihat dari budi bahasanya,
Yang sepenuh hati mencurahkan khidmat murninya…

Muslimah dinilai dari kesabarannya,
Yang tahu menjaga milik dirinya,
Mengenggam iman penuh ketakwaan…

Muslimah ditinjau dari sifat keibuannya,
Yang sanggup meramaikan umat Nabi,
Bukannya mementingkan kecantika diri…

Kecantikan yang engkau perolehi milik Tuhanmu,
Perjalanan lalumu tidak akan diputar,
Sampainya waktu ketika,
Tanpa tersegera mahupun tertangguh biarpun seketika,
Ianya pasti bertandang jua,
Kerana yang berjiwa itu pasti akan merasai mati..….

Friday, March 12, 2010

Syura satu ketetapan atau pilihan


Adakah Syura itu diwajibkan ke atas setiap pemerintah

Islam memberi perhatian yang besar kepada mesyuarat, khususnya dalam mengendalikanurusan duniawi yang mesti ditegakkan dengan agama dan menegakkan agama dalam perkara-perkara yang diberi hak kepada manusia untuk memikirkannya sebagai suatu jalan untuk menghadapi perkembangan semasa dan menggunakan kebijaksanaan menurut kemampuan akal yang ada pada mereka dengan menyiarkan pemberitaan di kalangan anggota kepimpinan negara dan digalakkan juga di kalangan rakyat sesama mereka termasuk di dalam keluarga.

Permesyuaratan telah disebut dalam al-Quran sebanyak tiga tempat


Maksudnya: Dan (bagi) orang-orang yang menerima (mematuhi) seruan Tuhannya dan mendirikan shalat, sedang urusan mereka (diputuskan) dengan musyawarat antara mereka; dan mereka menafkahkan sebagian dari rezki yang kami berikan kepada mereka.
(al-Syura, 38)



Para ibu hendaklah menyusukan anak-anaknya selama dua tahun penuh, yaitu bagi yang ingin menyempurnakan penyusuan. dan kewajiban ayah memberi makan dan Pakaian kepada para ibu dengan cara ma'ruf. seseorang tidak dibebani melainkan menurut kadar kesanggupannya. janganlah seorang ibu menderita kesengsaraan Karena anaknya dan seorang ayah Karena anaknya, dan warispun berkewajiban demikian. apabila keduanya ingin menyapih (sebelum dua tahun) dengan kerelaan keduanya dan permusyawaratan, Maka tidak ada dosa atas keduanya. dan jika kamu ingin anakmu disusukan oleh orang lain, Maka tidak ada dosa bagimu apabila kamu memberikan pembayaran menurut yang patut. bertakwalah kamu kepada Allah dan Ketahuilah bahwa Allah Maha melihat apa yang kamu kerjakan.
(al-Baqarah, 233)



Maka disebabkan rahmat dari Allah-lah kamu berlaku lemah Lembut terhadap mereka. sekiranya kamu bersikap keras lagi berhati kasar, tentulah mereka menjauhkan diri dari sekelilingmu. Karena itu ma'afkanlah mereka, mohonkanlah ampun bagi mereka, dan bermusyawaratlah dengan mereka dalam urusan itu[246]. Kemudian apabila kamu Telah membulatkan tekad, Maka bertawakkallah kepada Allah. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bertawakkal kepada-Nya.
(Ali Imran, 159)





Dari nas-nas al-Quran tersebut, kita boleh mengambil kesimpulan berikut:

1. Nas-Nas al-Quran berhubung dengan syura itu bersifat anjal dengan tidak ada pengkhususan yang khusus kerana ianya berkaitan dengan masalah semasa
2. Bermesyuarat itu adalah kewajipan yang mesti ditunaikan oleh orang-orang yang beriman dalam semua perkara.

Syura itu tidak diharuskan dalam perkara-perkara yang telah menjadi nas diputuskan melainkan kerana membincangkan bagaimanakah untuk melaksanakan nas tersebut. Syura itu juga tidak diharuskan sekiranya memberi keputusan yang menyalahi nas-nas syarak dan terkeluar daripada roh Islamiyah. Kedua-dua perkara ini menjamin keteguhan Syariat Allah dan kemampuannya menghadapi perkembangan semasa dan situasi yang berubah dan berbagai-bagai di samping memenuhi keperluan di sepanjang zaman dan perubahan berlaku di dalam masyarakat.

Jika dibandingkan dengan amalan permesyuaratan yang ada pada ideologi-ideologi yang lain, kita akan dapati betapa Islam dapat memelihara hikmah-hikmah yang ada di sebalik mesyuarat itu dan yang lain daripada Islam menjadi hanyut sehingga mesyuarat itu disalahgunakan atau tergelincir dari matlamat asalnya apabila dikeluarkan keputusan yang tidak menghormati kebebasan berfikir dan keadilan yang sebenarnya. Dalam sistem demokrasi membawa kepada berlakunya majoriti rakyat yang bodoh keatas pemimpin-pemimpinnya. Sistem diktator pula, ahli-ahli mesyuarat membincangkan perkara yang telah pun ditetapkan dan dipaksa menerimanya.

Umat Islam hendaklah memerhati tindak tanduk ketua negaranya dan memberi nasihat serta pendapat yang membina untuk meninggikan Islam dan kepentingan negaranya. Ketua Negara yang menjadi ketua kerajaan itu mestilah menghormati pendapat dan kemahuan umat selagi perkara teresebut tidak bercanggah dengan Islam.

Al-Syura itu adalah suatu perkara yang wajib diamalkan oleh kuasa pemerintahan Islam. Dalam perkara yang tidak ada nas dalam al-Quran atau sunnah, ia tidak boleh bertindak mengikut kehendaknya tanpa merujuk kepada rakyatnya. Rakyat pula mestilah selalu memberi pandangan dan nasihat kepada pemerintah.

Sabda Rasulullah s.a.w:

الدين النصيحة, قلنا لمن؟ قال لله ولكتابه ولرسوله ولأئمته المسلمين وعامتهم
Maksudnya: Agama itu nasihat. Para sahabat bertanya, kepada siapa wahai Rasulullah? Kepada Allah, Kitabnya, Rasulnya dan pemimpin kaum Muslimin dan kepada orang-orang awamnya.

Dalam hal yang lain, Rasulullah s.a.w bersabda:

سيد الشهداء حمزة ابن عبد المطلب, ورجل قام إلى إمام جائر فأمره ونهاه فقتله.
Maksudnya: penghulu bagi para syuhada’ ialah Hamzah bin abd al-Mutalib, dan seorang lelaki yang berdepan dengan seorang pemerintah yang zalim, maka dia menyuruh pemerintah tersebut untuk berlaku adil dan melarangnya berbuat zalim, lalu dia telah dibunuhnya.

Orang yang dibunuh oleh pemerintah yang zalim kerana dia memberi nasihat dan teguran kepadanya, maka orang itu dianggap mati syahid

Dari penjelasan di atas maka jelaslah bahawa:

1. Kuasa pemerintahan Islam yang memakai sistem demokrasi berparlimen itu dipegang oleh dua unsur iaitu ketua negara yang tidak bertanggungjawab dan jemaah menteri yang bertanggungjawab kepada parlimen yang mewakili rakyat.
2. Negara yang memakai sistem Collegial Executif pula, kuasa pemerintahannya dipegang oleh suatu lembaga yang dipilih oleh Dewan kebangsaannya seramai tujuh orang sekadar untuk empat tahun sahaja.
3. Negara yang mengamalkan sistem demokrasi berpresiden pula, kuasa pemerintahannya dipegang oleh presiden yang pada masa yang sama menjadi kepala utama negara.
4. Kuasa pemerintahan Islam adalah dipegang oleh ketua negaranya (Khalifah) yang bertanggungjawab bukan sahaja kepada ummat, malah bertanggungjawab kepada Allah s.w.t

Zikir berjamaah antara Sunnah dan Bida'ah



1.0 PENDAHULUAN
Islam adalah agama yang amat sempurna yang mana menitik beratkan hubungan manusia dengan manusia, manusia dengan makhluk lain serta manusia dengan pencipta. Rasulullah telah membawa ajaran tauhid sebagaimana nabi-nabi terdahulu dan mempunyai amalan-amalan tertentu sebagai tanda syukur dan taat kita kepada Allah s.w.t.
Bagaimanapun apa yang nak dibincang sekarang adalah berkaitan adakah zikir berjamaah adalah berkara bidaah atau sunnah yang diamalkan oleh masyarakat hari ini. Bukan amalan zikir sahaja yang dikatakan bidaah malah amalan-amalan lain turut di katakan bidaah oleh pihak tertentu yang mengaku mereka dari golongan ahli sunnah wa al-jamaah pada masa yang sama banyak ulamak terdahulu tidak mengikut amalan sebenar nabi dan ada yang sesat. Namun begitu sejauh mana kebenaran yang di perkatakan oleh golongan ini sama-samalah kita kaji kerana seorang yang beriman tidak akan terpedaya dengan pihak yang sengaja mereka-reka sesuatu perkara.

2.0 PENGERTIAN SUNNAH DAN BID’AH
2.1 Definisi Sunnah
Apa sahaja yang bersumber dari Nabi Muhammad s.a.w, umat Islam umumnya menggunakan istilah sunnah. Jika ditinjau dari sudut etimologi (kebahasaan), sebagaimana yang dikemukan oleh seorang pakar bahasa Arab, Imam Muhammad Abu Bakr Abd al-Qadir dalam kitab kamusnya, iaitu Mukhtat al-Sihhah,Sunnah bererti perilaku (al-Sirah) . Dr Muhammad Ajjaj al-Khatib, seorang pakar Ulum al-Hadis pula menambah, baik perilaku positif ataupun perilaku negatif .
Ulamak bahasa Arab dan Ulum al-Hadis memahami makna Sunnah seperti itu berdasarkan makna Sunnah yang termaktub dalam sebuah Hadis sahih berikut :
عن جرير بن عبد الله رضي الله عنه قال , قال رسول الله صلى الله عليه وسلم من سن في الاسلام سنة حسنة فعمل بها بعده كتب له مثل أجر من عمل بها ينقص من أجورهم شيء ومن سن في الاسلام سنة سيئة فعمل بها بعده كتب له مثل وزر من عمل بها ولا ينقص من أوزارهم شيء.
Ertinya :
Dari Jarir bin Abdullah r.a berkata rasulullah s.a.w. telah bersabda : sesiapa yang perilaku dalam Islam dengn perilaku yang baik, lalu perilakunya itu ditiru oleh orang sesudahnya,maka diberikan kepadanyapahala seperti pahala orang yang menirunya dengan tidak dikurangi sedikit pun dari pahala orang yang menirunya. Dan sesiapa yang berperilaku dalam Islam dengan perilaku yang buruk, lalu perilaku itu ditiru oleh orang sesudahnya, maka diberikan kepadanya dosa seperti dosa orang yang menirunya dengan tidak dikurangi sedikit pun dari dosa orang yang menirunya.

Daripada hadis sahih di atas, nyatalah bahawa sunnah itu ditinjau dari segi etimologi bererti perilaku, dan kerana dalam Hadis terdapat kata-kata “Sunnah Hasanah “ dan “Sunnah Sayyiah”, bererti nenurut etimologi adakalanya perilaku baik dan ada perilaku buruk. Ringkasnya, perilaku orang itu samada yang baik atau yang buruk, menurut etimologi bererti “Sunnah”.
2.2 Definisi Bid’ah
Pakar bahasa Arab telah menjelaskan definisinya dalam kitab-kitab mereka. Antaranya Imam Muhammad Abu Bakr Abd al-Qadir al-Razi menjelaskan bahawa bid’ah ertinya mengadakan sesuatu dengan tidak ada contoh terlebih dahulu. Manakala Imam Abu al-Husain Ahmad bin Faris mengatakan bid’ah Sesutu perkara yang pertama adanya dan dibuat tanpa ada contoh. Dan Imam Abu Abd al-rahman al-Khalil bin Ahmad al-Farahidi mendefinisikan bid’ah sebagai mengadakan suatu perkara yang sebelumnya tidak dibuat, tidak disebut-sebut dan tidak dikenal.
Pada prinsipnya, semua kamus bahasa Arab menyatakan bahawa bidaah dilihat dari aspek bahasa ialah suatu perkara baru yang diadakan atau diciptakan dengan tidak adanya contoh terlebih dahulu.
3.0 ANCAMAN PERBUATAN BID’AH
Beberapa hadis yang mengancam sesiapa yang melakukan amalan bidaah ini. Antaranya hidis yang diriwayatkan oleh Imam Abu Nu’aim :
عن أنس رضي الله عنه قال قال رسول الله صلي الله عليه وسلم : أهل البدع شر الخلق والخليقة.
Ertinya :
Dari anas r.a beliau berkata : Rasulullah s.a.w telah bersabda,” ahli bid’ah adalah seburuk-buruk makhluk dan seburuk-buruk yang diciptakan

Hadis ini dengan tegas menyatakan bahawa ahli bid’ah itu adalah makhluk ciptaan yang yang paling hina dan rendah di sisi Allah. Dan dalam hadis lain yang diriwayatkan oleh Abu Hatim al-Khuza’ :
عن أمامة الباهلي رضي الله عنه قال قال رسول الله صلي الله عليه وسلم : أصحاب البدع كلاب النار
Ertinya :
Dari Abu Umamah al-Bahili r.a. beliau berkata, Rasulullah s.a.w. bersabda, orang yang menjadi ali bid’ah itu adalah anjing-anjing neraka.
Apabila diperhatikan dengan saksama, kita tentunya merasa takut dan ngeri, kerana begitu kerasnya ancaman ini ditujukan oleh nabi s.a.w. bagi pelaku bid’ah sayyi’ah, tidak bagi pelaku bid’ah hasanah sebagaimana dikemukakan oleh Imam al-Alqami dan Imam Ali al-Azizi kerana tidaklah semua itu tercela menurut pandangan syariat Islam.

3.1 KATEGORI BID’AH
Banyak ulamak terkenal yang telah membahagi bidaah kepada dua bahagian yakni bidaah hasanah dan bid’ah sayyi’ah. Para ulamak yang mengklafikasikan bid’ah kepada dua bahagian tersebut adalah ulamak-ulamak yang masyhur, bahkan diantaranya ada ulamak yang telah mencapai darjat mujtahid mutlak. Mereka adalah :
1. Imam Muhammad bin Idris al-Syafi’I beliau mengatakan : bid’ah itu ada dua macam iaitu mahmudah terpuji dan mazmumah tercela. Maka apa yang sesuai dengan sunnah Nabi s.a.w., namanya bid’ah terpuji dan apa yang tidak sesuai dengan sunnah Nabi s.a.w., namanya bidaah tercela.
2. Imam Abu Zakaria Yahya bin Syaraf al-Nawawi ada menyatakan : bid’ah ditinjau dari sisi syariat ialah mengada-ada sesuatu yang tidak terdapat pada zaman Rasulullah s.a.w. dan bid’ah terbahagi kepada bid’ah hasanah dan qabihah.
Oleh yang demikian, tidaklah mudah untuk menyatakan secara sewenang-wenangnya terhadap sesuatu dengan : “ini bid’ah” dan “itu bid’ah”, akan tetapi semua amalan keagamaan yang muncul harus diteliti dan diselidik terlebih dahulu dengan penuh cermat dan tepat. Amalan yang bertentangan dengan isi kandungan al-Quran, Sunnah NAbi s.a.w. , athar sahabat dan ijmak ulamak adalah bid’ah sayyi’ah/dhalalah/qabihah/mazmumah. Namun sebaliknya, semua amalan keagamaan yang baru muncul, sesuai dengan isi kandungan al-Quran, Sunnah Nabi s.a.w. , athar sahabat dan ijmak ulamak, semua itu termasuk dalam kategori bid’ah hasanah/mahmudah baik dan terpuji.
4.0 ZIKIR BERJAMAAH
4.1 Dalil-dalil pensyari’atan zikir berjamaah
Apabila kita meneliti ayat al-Quran yang ada kaitan dengan permasalahan zikir, nescaya kita akan menemui ayat-ayat yang mengisyaratkan tentang pensyari’atan zikir secara berjamaah, baik bagi kaum lelaki mahupun kaum perempuan, dalil-dalilnya dapat dibaca dalam tiga firman Allah s.w.t. yang berikut :
1.
41. Wahai orang-orang Yang beriman, (untuk bersyukur kepada Allah) ingatlah serta sebutlah nama Allah Dengan ingatan serta sebutan Yang sebanyak-banyaknya

2.
191. (Iaitu) orang-orang Yang menyebut dan mengingati Allah semasa mereka berdiri dan duduk dan semasa mereka berbaring mengiring, dan mereka pula memikirkan tentang kejadian langit dan bumi (sambil berkata): "Wahai Tuhan kami! tidaklah Engkau menjadikan benda-benda ini Dengan sia-sia, Maha suci engkau, maka peliharalah Kami dari azab neraka .

3.
35. dan orang-orang lelaki Yang menyebut nama Allah banyak-banyak serta orang-orang perempuan Yang menyebut nama Allah banyak-banyak,

Terdapat banyak hadis Nabi s.a.w. yang menjelaskan tentang disyariatkan zikir secara berjamaah. Namun disini akan dibahaskan beberapa hadis yang menjelaskan tentang disyariatkan zikir berjamaah.Antaranya adalah :
1. ما جلس قوم مجلسا يذكرون الله عزوجل فيه فيقومون حتي يقال لهم : قوموا قد غفر الله لكم وبدلت سيئاتكم حسنات.
Ertinya : tidaklah duduk sesuatu kaum pada satu majlis ; mereka duduk berzikir pada Allah Azza wazalla di tempat itu. Lalu setelah selesai mereka berdiri, melainkan dikatakan oleh malaikat kepada mereka: berdirilah kamu, sesungguhnya Allah telah mengampuni dosa-dosa kamu dan keburukan-keburukan kamu pun telah diganti dengan pelbagai kebaikan.
Daripada hadis di atas dpat difahami, bahawa dosa-dosa dan perbuatan burukorang yang berzikir di majlis zikir, diampuni Allah dan diganti dengan pelbagai kebaikan. Maksudnya, nafs jiwa mereka akan bersih dari fikiran-fikiran yang kotor dan amalan mereka yang negative akan berubah menjadi amalan positif. Ringkasnya, mereka akan memperoleh pencerahan jiwa setiap kali selesai berzikir di majlis zikir.
2. Hadis riwayat Imam Muslim, Imam al-Tirmizi, Imam Ibn Majah dari Abu Hurairah r.a dan Abu Sa’id Khudri r.a kedua-dua sahabat telah menyaksikan Rasulullah s.a.w. bersabda :
لا يقعد قوم يذكرون الله عزوجل الا حفتهم الملائكة وغشيتهم الرحمة ونزلت عليهم السكينة وذكرهم اله فيمن عنده
Ertinya :
Tidaklah duduk sesuatu kaum berzikir menyebut nama Allah Azza wa Jalla melainkan dinaungi mereka oleh para malaikat, dipenuhi mereka oleh rahmat Allah dan diberikan ketenangan pada mereka, juga Allah menyebut-nyebut nama mereka di hadapan malaikatyang ada disisi-Nya.
Dalam hadis yang tidak diragukan lagi kesahihannya ini jelas, sekali bahawa zikir secara berjamaah beramai-ramai sangat baik dan sangat banyak manfaatnya, yakni mereka dinaungi oleh para malaikat, dipenuhi hidupnya denganrahmat Allah s.w.t., diberikan ketenagan dalam diri dan nama-nama mereka pula disebut-sebut oleh Allah s.w.t. di hadapan para malaikat.

3. Hadis riwayat Imam Ahmad dan Imam Ibn Hibban dari Abu Said al-Khudri r.a. bahawasanya Rasulullah s.a.w. bersabda :
يقول الله عزوجل يوم القيامة : سيعلم اهل الجمع من أهل الكرم فقيل ومن أهل الكرم يارسول الله , قال أهل مجالس الذكر .
Ertinya :
Allah Azza wa Jalla akan berfirman pada hari kiamat, “semua golongan akan tahu siapakah golongan paling mulia “. Rasulullah s.a.w. ditanya “siapakah golongan yang paling mulia itu, ya Rasulullah?” Baginda pun menjawab “golongan majlis-majlis zkir”.
Hadis Qudsi ini menyatakan dengan tegas dan jelas, bahawa majlis zikir adalah majlis yang paling mulia di sisi Allah s.w.t. dan pada hari kelak, seluruh umat manusia akan menyaksikan kemulian yang diberikan oleh Allah s.w.t. kepada orang-orang yang termasuk dalam golongan suka berzikir dalam majlis zikir.

4.2 Fatwa-fatwa Ulamak tentang disyariatkan zikir berjamaah
Disyariatkan zikir berjamaah itu selain terdapat al-Quran dan hadis-hadis Nabi s.a.w. seperti telah dikemukan, maka sebagai pelengkap perlu rasanya untuk dikemukakan fatwa-fatwa ulamak ternama tentang pensyariatan zikir berjamaah sama ada ulamak dari Timur Tengah mahupun dari Asia Tenggara. Mereka adalah :
1. Imam Abu Zakariya Yahya bin Syaraf al-Nawawi. Seorang ulamak ternama dari Syiria, beliau berkata :
اعلم أنه كما يستحب الذكر يستحب الجلوس في حلق أهله وقد تظاهرت الأدلة علي ذلك
Ertinya : ketahuilah sebagaimana zikir itu sunat hukumnya, begitu juga sunat hukumnya duduk dalam majlis orang berzikir, kerana begitu banyak dalil-dalil yang menyatakan hal itu.
2. Prof. dr.T.M Hasbi al-Shiddieqy seorang ulamak Indonesia, beliau berkata : sangatlah disukai kita mengadakan halaqah-halaqah (tempat-tempat) yang ditentukan untuk berzikir dan membiasakan berzikir di tempat-tempat itu, mengingat hadis-hadis yang tersebut : sabda Rasulullah s.a.w.:
Tiada berkumpul suatu kaum dalam rumah dari rumah-rumah Allah untuk mengingati Allah dengan maksud hendak mendapat keredhaan-Nyamelainkan Allah memberikan keampunan kepada merekaitu dan menggantikan keburukan-keubukan mereka dengan pelbagai kebaikan.


Apabila diperhatikan hadis diatas , maka kita akan sepakat untuk mengatakan bahawa zikir berjamaah itu sunnah bukan bidaah kerana amalan-amalan tersebut terdapat dalam hadis-hadis Rasulullah s.a.w. yang berbentuk sunnah qauliyyah (kata-kata), sunnah fi’liyyah (perbuatan) dan sunnah taqriyyah (persetujuan).
Memang diakui bahawa ada segelintir orang yang kurang mendalami ilmu hadis telah menuduh bidaah yang sebenarnya sunnah. Maka orang yang tersebut akan menerima akibat dan kesan yang tidak baik, antara lain :
1. Rasulullah s.a.w. telah memberi amaran bahawa orang yang mengatakan sunnah adalah bid’ah akan digolongkan sebagai orang yang berwajah manusia, tetapi berhatikan syaitan seperti dalam hadis berikut :
روي عن النبى صلى الله عليه وسلم أنه قال يأتي على الناس زمان وجوهم وجوه الأدميين وقلوبهم قلوب الشيطان السنة فيهم بدعة والبدعة فيهم السنة
Maksudnya : diriwayatkan dari nabi s.a.w , bahawasanya Baginda telah bersabda, ‘akan datang pada manusia satu zaman wajah-wajah mereka adalah wajah-wajah manusia sedangkan hati-hati mereka adalah hati syaitan, akibat mereka memandang Sunnah sebagai bid’ah dan memandang bid’ah sebagai Sunnah.’ Riwayat Imam al-Syu’airi

2. Orang yang menidakkan Sunnah (inkar al-Sunnah) sebagai dasar syari’at dalam agama Islam, tidak akan diakui sebagai umat Nabi s.a.w. oleh Baginda sendiri, malahan lebih dahsyat lagi dia menjadi kufur. Tersebut dalam sebuah hadis :
عن جابر رضي الله عنه قال قال رسول الله صلى الله عليه وسلم : بعثت بالحنفية السمحة ومن خالف سنتي فليس مني
Maksudnya : dari Jabir r.a berkata, Rasulullah s.a.w. bersabda, ‘Aku diutus dengan membawa agama yang lurus lagi penu toleransi. Dan sesiapa yang menentang Sunnahku, maka dia bukanlah dari umatku’. Riwayat Imam al-Khatib

5.0 KESIMPULAN
Sahabat Nabi s.a.w. yang bernama Abdullah bin Umar r,a dengan tegas berkata : sesiapa yang menentang Sunnah, maka sesungguhnya orang itu telah kufur. Demikianlah akibat-akibat buruk dan kesan negatif lantaran menuduh bid’ah kepada amalan yang sebenarnya Sunnah. Oleh itu, dinasihatkan agar kita sentiasa berhati-hati dalam segala hal supaya tidak terjerumus ke dalam hal-hal yang akan merugikan diri kita sendiri.
Marilah kita merenungkan sejenak nasihat yang sangat berharga daripada seorang ulamak yang terkenal dari kalangan tabi’ al-Tabi’in yang bernama Abu Abdullah al-Rahman Abdullah bin al-Mubarak bin Wadhih al-Marwazi yang lebih popular dengan nama Imam Ibn al-Mubarak, beliau telah berkata :
Jika anda hendak melakukan sesuatu perkara, maka hendaklah di fikirkan terlebih dahulu akibatnya. Jika hal itu baik, maka lakukanlah segera. Namun jika berakibat buruk, maka timbangkanlah.
Semoga dengan nasihat yang sangat berharga ini bermanfaat dan dapat memberi keinsafan kepada setiap orang yang beriman.

Sunday, January 10, 2010

Penggunaan Kalimah ALLAH

Presiden PAS

Penggunaan nama Allah oleh penganut agama bukan Islam menjadi polimik hangat dalam negara ,menjadi lebih panas setelah Mahkamah membuat keputusan keizinan kepada pihak gereja katholik memakai perkataan Allah dalam penyebaran mereka kepada masyarakat umum, khususnya masyarakat yang hidup didalamnya Umat Islam, kerana menyentuh perasaan mereka, kerana Perkataan ALLAH sangat mulia disisi umat Islam.

Apa yang menghairankan sebelum ini pengamal ajaran keristian itu menyebut tuhan dengan bahasa mereka masing-masing.

Ada pun umat Islam yang terdiri daripada berbagai bangsa dan bahasa tetap berlafaz dan menulis dengan perkataan Allah dari kitab suci mereka (Al Quran) yang tidak diterjemahkan lagi kedalam bahasa masing-masing, kerana perkataan ALLAH tidak mampu diterjemahkan kedalam bahasa lain, dengan berpegang kepada makna asalnya dalam bahasa Al Quran.

Adakah ia boleh dibenarkan begitu sahaja diatas konsep kebebasan beragama?, sedangkan kebebasan secara saksama mempunyai batas sempadan yang tidak menimbulkan masalah yang mencetuskan perkara yang merosakan hubungan sesama manusia.

Perkara ini perlu dijawab secara ilmu, kerana umat Islam menyebut dan menulis kalimah Allah mengikut maknanya yang sebenar sehingga menjadi akidah yang menjadi asas kepada amalan mereka.

Perlu difahami adakah penggunaan perkataan Allah oleh penganut agama lain mengikut makna perkataan Allah yang tepat dengan maksudnya dari segi bahasa Arab yang terus digunakan oleh umat Islam yang terdiri daripada berbagai bangsa dan bahasa dengan tetap berpegang kepada makna dan maksud perkataan Allah?

Atau mereka yang bukan Islam itu memakai perkataan mempunyai maksud mereka sendiri yang tidak tepat mengikut bahasa bangsa yang menggunakannya sehingga menjadi ejekan atau mengurangkan maksudnya sehingga menyentuh perasaan penganut Islam yang memuja kalimah ini.

Perkataan Allah di-sebut oleh orang arab atau pengguna bahasa arab yang menganut berbagai agama, sama ada penganut yahudi, kristian dan penyembah berhala sejak dahulu kala.

Al Quran menyebut secara jelas bahawa penganut agama-agma itu menyebut dan menulis perkataan Allah.

Firman Allah Dalam surah Al-Ankabut ayat 61 dan 63 bermaksud

61. Dan sesungguhnya jika Engkau (Wahai Muhammad) bertanya kepada mereka (yang musyrik) itu: "Siapakah yang menciptakan langit dan bumi, dan yang memudahkan matahari dan bulan (untuk faedah makhluk-makhlukNya)?" sudah tentu mereka akan menjawab: "Allah". Maka bagaimana mereka tergamak dipalingkan (oleh hawa nafsunya daripada mengakui keesaan Allah dan mematuhi perintahNya)?.

63. Dan Sesungguhnya jika Engkau (Wahai Muhammad) bertanya kepada mereka (yang musyrik) itu: "Siapakah yang menurunkan hujan dari langit, lalu ia hidupkan dengannya tumbuh-tumbuhan di bumi sesudah matinya?" sudah tentu mereka akan menjawab: "Allah". Ucapkanlah (Wahai Muhammad): "Alhamdulillah" (sebagai bersyukur disebabkan pengakuan mereka Yang demikian), bahkan kebanyakan mereka tidak memahami (hakikat Tauhid dan pengertian syirik).

Firman Allah dalam surah Al-Luqman ayat 25 bermaksud

25. Dan Sesungguhnya jika Engkau (Wahai Muhammad) bertanya kepada mereka (yang musyrik) itu: "Siapakah yang menciptakan langit dan bumi?" sudah tentu mereka akan menjawab: "Allah". Ucapkanlah (Wahai Muhammad): "Alhamdulillah" (sebagai bersyukur disebabkan pengakuan mereka yang demikian - tidak mengingkari Allah), bahkan kebanyakan mereka tidak mengetahui (hakikat Tauhid dan pengertian syirik).

Firman Allah dalam surah Az-Zumar ayat 38 bermaksud

38. Dan demi sesungguhnya! jika Engkau (Wahai Muhammad) bertanya kepada mereka (yang musyrik) itu: "Siapakah yang mencipta langit dan bumi?" sudah tentu mereka akan menjawab: "Allah". Katakanlah (kepada mereka): "Kalau demikian, bagaimana fikiran kamu tentang yang kamu sembah yang lain dari Allah itu? jika Allah hendak menimpakan daku dengan sesuatu bahaya, dapatkah mereka mengelakkan atau menghapuskan bahayanya itu; atau jika Allah hendak memberi rahmat kepadaku, dapatkah mereka menahan rahmatNya itu?" Katakanlah lagi: "Cukuplah bagiku: Allah (yang menolong dan memeliharaku); kepadaNyalah hendaknya berserah orang-orang yang mahu berserah diri".

Firman Allah dalam surah Az-Zukhruf ayat 9 dan 87 bermaksud

9. Dan Demi sesungguhnya! jika Engkau (Wahai Muhammad) bertanya kepada mereka (yang musyrik) itu:" siapakah yang menciptakan langit dan bumi?" sudah tentu mereka akan menjawab: "yang menciptakannya ialah Allah Yang Maha Kuasa, lagi Maha Mengetahui".

87. Dan Demi sesungguhnya! jika Engkau (Wahai Muhammad) bertanya kepada mereka: "Siapakah yang menciptakan mereka?" sudah tentu mereka akan menjawab: "Allah!". (jika demikian) maka Bagaimana mereka rela dipesongkan (dari menyembah dan mengesakanNya)?

Ayat-ayat tersebut diatas mendedahkan bahawa orang-orang yang bukan Islam yang menganut berbagai agama itu mengaku wujudnya Tuhan Yang Bernama Allah mengikut naluri dalam Tauhid Rububiyyah (Adanya Tuhan Pencipta Alam) hanya sekadar itu, namun kepercayaan mereka tidak menepati hakikat dari makana perkataan Allah mengikut maknanya yang sebenar, supaya mengesakan Allah dalam ibadah dan cara hidup seluruhnya.

Hari ini kita melihat makjizat Al Quran, apabila mereka memaksa diri menggunakan perkataan Allah , padahal selama ini mereka menggunakan perkataan yang menamakan Tuhan dengan bahasa masing-masing seperti GOD, LORD dan kalau itulah Allah mengikut kefahaman mereka maka tidak tepat dengan maksudnya .

Kita tidak boleh memaksa kefahaman mereka yang salah mengikut ajaran dan bahasa kita, walaupun mereka percaya kepada Tuhan yang Maha Berkuasa, tatapi mereka melantik tuhan-tuhan yang lain daripadanya dengan berbagai-bagai cara.

Kalangan penganut kristian dengan kepercayaan Trinity (Tiga Tuhannya) dengan mengadakan isteri dan anak bagi Tuhan Yang maha Esa dan Maha Suci itu. Agama yang lain menambah perlantikan Tuhan mengikut kefahaman mereka masing-masing.

Mengikut ajaran Islam perkataan Allah ialah salah satu daripada nama-nama yang banyak bagi Tuhan Yang maha Esa (Al Asma Al Husna).

Imam Al Baihaqi menulis dalam kitabnya ( Al Asma Wa Sifat).

“Perkataan Allah itu ia-lah Tuhan Yang Maha Esa, tidak berbilang lebih dari satu dan tidak ada sekutu baginya (sama ada dinamakan bapa , anak dan apa sahaja) .

Allah mengikut bahasa arab yang fasih dan nyata bermaksud, Dia Sahaja Tuhan, Yang Maha Esa, tidak ada lagi tuhan yang lain daripadanya .

Perkataan ALLAH itu daripada perkataan AL-ILAH dengan menambah AL kepada perkataan asal ILAHyang bermakna Tuhan secara umum .

Apabila di letakkan Alif dan lam (AL) menjadi yang khusus satunya yang dikenali dan diyakini benarnya, kemudian di mudahkan sebutannya dengan membuang beberapa huruf maka, di sebut ALLAH.

Penambahan Al dalam bahasa arab bertujuan makrifah (yang di kenali) secara khusus yang tidak boleh dikelirukan dengan kepercayaan salah, iaitu berbilang Tuhan” .

Al Quran mengajar cara penjelasan makna yang sebenar, begitu juga hadith-hadith Rasulullah S.A.W. tanpa melarang mereka menyebut, tetapi memberi penjelasan secara ilmu, bahawa penggunaan perkataan Allah oleh mereka yang percaya adanya sifat ketuhanan dan nama ketuhanan yang lain daripada Allah adalah tidak tepat .

Apabila Rasulullah S.A.W. menghantar surat kepada raja-raja yang menganut agama kitab disebut dalam surat perutusan itu firman Allah yang menjelaskan kepercayaan yang sebenar kepada Allah :

64. Katakanlah (Wahai Muhammad): "Wahai ahli kitab, marilah kepada satu kalimah yang bersamaan antara Kami Dengan kamu, Iaitu kita semua tidak menyembah melainkan Allah, dan kita tidak sekutukan dengannya sesuatu jua pun; dan jangan pula sebahagian dari kita mengambil akan sebahagian yang lain untuk dijadikan orang-orang yang dipuja dan didewa-dewakan selain daripada Allah". kemudian jika mereka (Ahli Kitab itu) barpaling (enggan menerimanya) maka katakanlah kepada mereka: "Saksikanlah kamu Bahawa Sesungguhnya Kami adalah orang-orang Islam". (Surah Ali-Imran ayat 64)

Perutusan Rasulullah S.A.W. mendedahkah bagaimana gulungan Ahli Kitab (Kristian dan Yahudi) memakai perkataan yang sama apabila menyebut Perkataan Allah, seterusnya dijelaskan dengan makna aqidah yang tepat secara ajaran Tauhid, (mengesakan Allah) tanpa syirik, sama ada syirik itu melakukan upacara ibadat dengan menyembah tuhan–tuhan yang lain daripada Allah, atau mematuhi hukum-hukum dan undang-undang ciptaan para ahli agama (padri-padri) dan pemimpin-pemimpin (Arbab) yang mencipta undang–undang dan hukum yang menentang hukum Allah saperti menghalal apa yang diharamkan oleh Allah dalam kitab yang diturunkan kepada Rasul mereka sendiri atau mengharamkan apa yang di- halalkan, atau memberi hak ketuhanan kepada ahli agama boleh mengampunkan dosa yang menjadi hak Allah sahaja.

Kesimpulannya, kita tidak boleh melarang mereka menggunakan perkataan Allah dikalangan mereka sendiri, dalam ibadat mereka dan amalan mereka, walau pun salah maksud dan maknanya yang asal mengikut bahasa kita.

Adapun menggunakan perkataan Allah oleh mereka terhadap masyarakat Islam untuk menyebarkan aqidah mereka dengan fahaman mereka, atau menjadikan perkataan ALLAH sekadar mengubah janama melariskan barangan dalam masyarakat Islam, tidak boleh dizinkan sekali-kali, kerana menyalahgunakan perkataan Allah yang Maha Suci Kepada umat Islam dan bercanggah dengan makna mengikut bahasa yang di amal oleh umat Islam, seterusnya di-kira menodai kesucian dan kemurnian Kalimah ALLAH dihadapan umat Islam.

Iman ‘Ali K.W, menegaskan kepada mereka yang menyalahgunakan perkataan yang benar dengan tujuan yang salah , dengan apa nama sekalipun:

كلمة حق أريد بها باطل

(Kalimahnya benar , tetapi dimaksudkan dengan tujuan yang salah).

Kalimah ALLAH adalah paling benar, tetapi kalau menulis atau menyebut perkataan Allah laksana memakai jenama barangan untuk melariskan jualan ditengah masyarakat umat Islam sangat menyentuh sensetiviti Umat Islam, sehingga menggerakkan semua kalangan umat Islam yang berbeza pertubuhan (NGO) fahaman politik dan individu, bersatu mengeluarkan suara hati mereka yang sangat memuliakan kalimah ALLAH boleh menimbulkan ketegangan dalam masyarakat majmuk.

Al Quran juga memerintah penganutnya supaya tidak menghina dan mencaci penganut agama lain sehingga menyebabkan mereka mencaci Allah.

Firman Allah dalam surah Al-An'am ayat 108 bermaksud

(108. Dan janganlah kamu cerca benda-benda yang mereka sembah yang lain dari Allah, kerana mereka kelak, akan mencerca Allah secara melampaui batas dengan ketiadaan pengetahuan.

Demikianlah kami memperelokkan pada pandangan tiap-tiap umat akan amal perbuatan mereka, kemudian kepada Tuhan merekalah tempat kembali mereka, lalu ia menerangkan kepada mereka apa yang mereka telah lakukan.)

Demikianlah keterbukaan Islam terhadap kebabasan beragama dengan batas sempadan yang tidak menegangkan hubungan dalam masyarakat berbagai agama.

Abdul Hadi Awang
Presiden PAS

Ulamak yang aku sanjungi

sekadar berkongsi 1 lirik nasyid..khas utk saudara2 ni

ulama perwaris nabi
beribadah banyak sekali
akhlak baiknya ketara sekali
dia jadi bunga diri

pemurahnya laksana air yang deras
tawaddu'nya menyejukkan hati
kasih sayang nampak diwajahnya
dia hidup sederhana

dia bercakap dari hati
bukan dari hobinya sendiri
bukan kerana pangkat yang rasmi
bukan kerana jawatan yang tinggi

dia menasihati manusia yg di atas dan dibwah
yg berkuasa dan rakyat jelata
kasihan kepada yg jahil
ingin mendekati untuk dibaiki
dia marah tidak ketara
beraninya luar biasa kepada sesiapa sahaja

diri keluarga contoh masyarakat
pimpinannya kepada umat
mengingatkan tipu daya dunia
cintakan kepada akhirat

berfatwa sungguh berhati-hati memfitnah jauh sekali
dihormati oleh semua segenap lapisan masyarakat
kecuali yang hasad dengki dan munafik di zaman ini
ia ditakuti yang punya cemeti kerana cakapnya diikuti

-AL-ULAMA' WArosatul Anbiya'-

Bahang Pilihanraya Kampus

Pulau Pinang pulau mutiara
Izinkan saya mula Bicara

Pat pat siku lipat
undilah calon anda no.4
calon yg paling tepat

Itulah antara kata2 hikmat yang mengisi proses kempen pilihanraya yang sama2 kita nantikan wakil yang mampu membawa suara mahasiswa dan betul2 mewakili mahasiswa.Rakan-rakan yg dihormati pemilihan perwakilan pelajar tidak seharusnya dilihat hanya politik murahan semata-mata kerana pemikiran begitu boleh melemahkan minda mahasiswa ke arah minda kelas pertama.Tun Dr Mahathir melahirkan rasa dukacita di mana negara menuju ke arah negara maju 2020 yang bertaraf dunia tetapi apa guna kalau masyarakat khususnya mahasiswa hinggalah masyakat amnya haya berfikiran minda kelas ketiga.

Oleh hal yang demikian pemilihan MPP atau yang kita kenali sebagai pilihanraya adalah medan bagi semua mahasiswa untuk bersama membawa minda masing2 memikirkan apa yang terbaik yang diperlukan oleh mahasiswa.Pilihanraya ini bukan sekadar untuk calon-calon yang betanding malah kita mahasiswa perlu mengambil berat tentang perkara ini.

Kenapa saya mengatakan demikian kerana kehidupan kita tidak sempurna tanpa ada pemimpin yang akan mengorganise keperluan yang diperlukan oleh kita dan tiada yang mengawal tindakan kita.Maksud saya bukan untuk menyekat kebebasan kita tetapi memberi guideline kepada kita berkaitan sosial,akademik,ekonomi dan perkara yang bersangkutan dengan pelajaran.

Mungkin kita tak nampak lagi kerana kita berada dalam zon selesa dimana kita merasakan segala perkara yang berlaku di depan kita masih lagi kita dapat menghadapinya contohnya kenaikan yuran penginapan ada mahasiswa nampak tidak kisah kerana mungkin ptptn masih cukup lagi untuk makan atau pun yang dapat biasiswa lagi tidak kisah.

Inilah yang saya sedikit kesal dengan sikap mahasiswa yang tidak meletakkan dia pada zon yang berbeza atau mudah di sebutkan mementingkan diri sendiri.mahasiswa tidak fikir luar dari kotak kerana ada sahabat kita yang tidak ada tajaan apatah lagi biasiswa terkial-kial untuk melunaskan hutang pelajar sedangkan kita selesa dengan kehidupan kita.Itulah orang kita apabila selesa dengan keadaan masing2 mulalah lupa pada yang memerlukan.

Sehubungan dengan itu,saya yang juga bekas calon mahasiswa merasakan mahasiswa boleh berfikir lebih jauh dan dapat faham dari apa yang ingin saya sampaikan.Lumrah kehidupan ada kebaikan disitu ada juga keburukan.Semoga pilihanraya kali ini berjalan dengan lancar dan mendapat sokongan mahasiswa sekalian.Wassalam

Thursday, January 7, 2010

TATA CARA PERNIKAHAN ADAT... SUDAH ISLAMKAH?

Seorang mojang priangan (gadis Sunda) kelihatan berseri-seri wajahnya
pada hari-hari menjelang acara pernikahannya. Sebentar lagi ia akan
menikah dengan pemuda pilihannya yang telah lebih dari 2 tahun mereka
saling menjalin ikatan asmara atau pacaran. Keluarga mereka, baik
dari pihak wanita maupun pria adalah beras al dari keluarga muslim
sejak nenek-neneknya dahulu. Bahkan aktif pengajian karena dirumahnya
membuka tempat pengajian yang jumlah jamaahnya 70-an lebih. Namun
dalam menyusun acara pernikahan mereka memilih adat yang berlaku di
daerahnya, dengan alasan ingin melestarikan upacara pernikahan adat
yang ada.
Dalam adat pernikahan Sunda, sehari sebelum pernikahan ada acara yang
dinamakan Ngeuyeuk seureuh yaitu acara pertemuan atau silahturahmi
yang dilakukan oleh keluarga calon mempelai pria ke keluarga calon
mempelai wanita. Tujuannya untuk silahturahmi dan berkenalan dengan
calon menantu masing-masing. Sebelum keluarga pihak pria datang,
calon pengantin wanita melakukan acara siraman yaitu memandikan
pengantin wanita dengan air kembang setaman yang dilakukan oleh kedua
orang tua serta sanak keluarga dekat. Lalu dilanjutkan dengan acara
kerikan yaitu pengerikan rambut-rambut halus di sekitar wajah (alis
dan pipi) serta tengkuk calon pengantin wanita. Kemudian acara
pemberian cindera mata bagi calon mempelai wanita.
Dalam upacara ngeuyeuk seureuh ini, menggunakan beberapa
perlengkapan yang berfungsi sebagai simbol seperti perangkat alat
makan sirih yang menurut adat adalah sebagai pembuka penghormatan
kepada tamu yang dilakukan oleh para orang tua dahulu. Kedua mempelai
diminta mengunyah lumat sirih yang diberi bumbu pinang, gambir, dan
kapur sirih. Di samping acara-acara yang penuh dengan simbol-simbol,
masih banyak adegan yang harus dilakukan oleh kedua mempelai misalnya
membelah pinang muda menjadi dua, membelah buah labu, membelah kuncup
mayang jambe. Dan acara ini diakhiri dengan membuang sisa-sisa
perlengkapan upacara yang telah digunakan di perempatan jalan.
Pada hari "H" menjelang aqad nikah, calon pengantin laki-laki yang
telah berpakaian adat Sunda dan keluarganya disambut khusus dengan
tarian silat yang dimainkan oleh penari wanita belia. Di depan pintu
kedua orangtua wanita menyambut mempelai pria dan keluarganya dengan
kalungan bunga melati untuk kemudian menghadap ke pak penghulu .
Kemudian baru aqad nikah dimulai.
Setelah sah menjadi suami dan isteri tak bisa begitu saja masuk, ada
lagi upacara yang harus diikutinya yaitu: upacara ketok pintu yang
disertai dialog antara keduanya dengan bentuk tembang atau nyanyian
sunda bersama musik pengiringnya, kemudian dilanjutkan dengan
upacara nincak endog yaitu menginjak telur oleh suami dan isteri
yang membasuh kaki suaminya, lalu melang kahi sebilah papan dan suami
menyalakan pelita dan dengan pelita itu juga suami membakar lidi dari
pohon enau yang kemudian lidi itu dicelupkan ke dalam kendi berisi
air yang dipegang oleh isteri. Dan lidi itu dibuang ke empat penjuru
angin (barat, timur, utara dan selatan). Lalu kendi air dipecahkan
bersama. Ada pula acara nyawer (menaburkan beras kuning ke atas)
yang dilaku kan di teritis atap rumah. Yang kemudian sepasang
pengantin baru dipajang duduk bersanding dengan didampingi para gadis
dan perjaka dengan dandanan dan pakaian yang membuka aurat.
Lain lagi dengan orangtua para mempelai juga melemparkan beras
kuning, yang dicampur dengan uang logam dan kembang gula untuk
diperebutkan para gadis dan perjaka. Dan masih juga ada acara suap-
suapan atau huap lingkung yang dimulai dari orang tua menyuapi masing-
masing menantu mereka yang dilanjutkan dengan saling suap antara
pasan gan suami isteri baru itu, dan upacara adat ini diakhiri dengan
pelepasan sepasang burung merpati yang dilakukan oleh ibu kedua
mempelai sebagai perlambang keikhlasan orangtua untuk melepas anaknya.
Upacara pernikahan adat diatas adalah salah satu tata cara
pernikahan yang ada di masyarakat kita, dan tentu saja masih banyak
lagi upacara adat pernikahan tiap daerah berbeda-bada. Misalnya adat
pernikahan Jawa, Lampung, Sumatera dan lainnya yang sama sekali tidak
sesuai dengan ajaran-ajaran Islam.
Kalau kita lihat gambaran upacara adat pernikahan di atas, betapa
banyak adegan-adegan yang dilakukan oleh pihak kedua mempelai bersama
keluarganya. Semua rangkaian adegan itu tidak ada yang dikenal oleh
Islam, tetapi mengapa tetap juga dilakukan? Hanya karena alasan
melestarikan adat nenek moyang?
Coba bandingkan antara adat pernikahan daerah dengan tata cara
pernikahan secara Islam, pasti jauh lebih baik dan terhormat cara
Islam, karena Islamlah satu-satu agama yang sempurna ajaran nya di
segala bidang.



Islam telah memiliki tata cara pernikahan yang lebih terhormat,
mengapa masih juga mengambil adat pernikahan yang ada disekitar kita?
Yang dapat menjerumuskan pelakunya kepada hal-hal yang diharamkan
dalam syariat. Hal-hal yang sudah umum dilakukan oleh muslimin di
masyarakat kita tetapi haram bagi Islam, seperti:
1. Pacaran
Yaitu perkenalan dengan menjalin ikatan cinta yang berkepan jangan
(bertahun-tahun) tanpa adanya ikatan yang sah menurut agama Islam
(aqad). Hal ini haram hukumnya karena dapat menjerumuskan pelakunya
pada perzinahan minimal zina hati atau mata atau bahkan zina yang
sebenarnya. Keterangan tentang kejinya zina ada dalam Al-Qur'an surat
Al-Isra' ayat 32, yang artinya:
"Janganlah kamu mendekati zina sesungguhnya zina itu adalah suatu
perbuatan yang keji dan suatu jalan yang buruk."
2. Pertunangan
Acara pertunangan yang biasa dikenal dengan tukar cincin , biasanya
laki-laki (calon mempelai laki-laki) memasukkan cincin ke jari jemari
perempuan yang akan dinikahinya. Padahal dalam Islam haram hukumnya
dua orang yang bukan mahram saling bersentu han. Karena Rasulullah
shallallahu `alaihi wa sallam tidak pernah menyentuh wanita yang
bukan mahramnya, seperti dalam sebuah riwayat dari Aisyah
radliyallahu 'anha , dia berkata:
"Tiada pernah tangan Rasulullah shallallahu `alaihi wa sallam
menyentuh tangan seorang perempuan kecuali perempuan yang telah
menjadi miliknya." (HR.Bukhari, At-Tirmidzi dan Ahmad dari Aisyah)
Bukan hanya itu saja yang diharamkan, tetapi acara tukar cincin itu
sendiri adalah merupakan Tasyabbuh (penyerupaan/meniru orang kafir)
dengan orang "barat", dan memakai cincin emas bagi pria juga haram
hukumnya.
Belum lagi kebanyakan para orang tua beranggapan bahwa setelah
bertunangan, kedua calon pengantin ini sudah dianggap resmi menjadi
pasangannya sehingga diperbolehkan pergi hanya berduaan saja, yang
mana hal ini adalah haram pula hukumnya.
3. Ikhtilath
Percampuran laki-laki dan wanita yang bukan mahram dalam satu tempat
memungkinkan untuk saling bertemu pandang atau bercakap-cakap secara
langsung (tanpa hijab). Ini adalah diharamkan dalam syari'ah (bisa
lihat keterangan masalah ini pada SALAFY edisi V).
4. Tasyabbuh bil kuffar
Penyerupaan dengan orang-orang kafir dalam hal ini adat seperti ini
adalah warisan dari agama nenek moyang bangsa ini yaitu agama Hindu
atau Budha. Rasulullah shallalahu 'alaihi wa sallam mengatakan pada
kaumnya yang mengikuti acara-acara orang kafir, maka akan termasuk
golongan mereka, seperti dalam sabda beliau:
"Barangsiapa yang menyerupai suatu kaum maka ia termasuk golongan
mereka" (HR.Imam Ahmad dalam musnadnya juz II hal.50, dan Abu Dawud
dengan sanad jayyid, dishahihkan Al-Albani dalam Shahih Al- Jami'ush
Shaghir hadits no. 6025).
Masih dalam hal amalan Tasyabbuh dengan orang-orang non muslim adalah
adalah bertabarruj (berhias diri) untuk dilihat oleh yang bukan
mahramnya, mengerik bulu di atas mata (alis), memakai pakaian yang
tidak menutup aurat, berjabat tangan dengan yang bukan mahramnya
(tamu-tamu yang hadir).
5. Memakai sanggul
Baik pengantin wanita maupun para tamu yang hadir, biasanya mereka
memakai sanggul atau rambut palsu dalam rangka mempercantik diri.
Perbuatan ini adalah dilarang keras dalam agama Islam.
Sebagaimana dalil-dalil dibawah ini:
"Sesungguhnya yang menyebabkan Bani Israil binasa adalah karena
mereka mengmbil ini (rambut palsu) untuk wanita mereka" (HR.Bukhari,
Abu Daud, Tirmidzi, dan selain mereka).
"Bersabda Rasulullah shallallahu `alaihi wa sallam : Ada dua
golongan ahli neraka yang belum pernah aku melihat mereka, sekelompok
manusia (kaum) yang memiliki cambuk seperti ekor lembu, yang
dengannya mereka memukul orang lain. Dan para wanita yang berpaling
dari taat kepada Allah dari apa yang harus mereka pelihara, serta
mengerjakan tindakan-tindakan yang tercela tersebut kepada wanita-
wanita yang lainnya. Kepala mereka menyerupai punuk (bungkul) seekor
unta yang mendoyong, mereka tidak masuk surga dan tidak pula
mendapatkan baunya, dan sesungguhnya bau surga sudah tercium dari
jarak yang demikian...demikian." (HR.Muslim)
6. Mahalnya Mas Kawin atau Mahar
Dengan pesta pernikahan yang banyak menghamburkan uang tersebut, maka
standart mas kawin akan menjadi mahal, padahal sebaik-baik mas kawin
adalah yang paling murah sebagaimana sabda Beliau shallalahu 'alaihi
wa sallam:
"Dari Uqbah bin 'Amir beliau berkata: Rasulullah shallallahu `alaihi
wa sallam bersabda: Sebaik-baik mas kawin itu adalah yang paling
murah (bagi laki-laki)." (Hadits shahih diriwayatkan oleh Al-Hakim
dan Ibnu Majah, lihat Shahih Al-Jami'us Shaghir 3279).
7. Menghambur-hamburkan Harta atau Uang,
Biasanya hal ini terjadi pada acara puncak yaitu resepsi atau acara
walimah. Dalam kesempatan mereka berfoya-foya (berlebih-lebih)
terutama dalam hal makanan hiasan-hiasan tempat pelaminan, bahkan ada
yang melangsungkan acara ini selama 7 hari 7 malam. Mereka
beranggapan bahwa pernikahan hanya terjadi sekali seumur hidup jadi
harus diramaikan. Acara yang memakan biaya besar ini tidak jarang
uangnya didapat dari hutang. Ini merupakan perkara yang tidak mulia
dan bisa jadi haram Allah dan Rasul-Nya sangat tidak suka pada hal
yang berlebih-lebihan.
8. Adanya Tari-tarian yang Diiringi oleh Musik
Tarian yang diiringi oleh musik adalah hal yang dilarang dalam Islam.
Apalagi penarinya seorang wanita yang berpakaian membuka aurat dan
ditonton oleh banyak laki-laki. memang benar sabda Rasulullah
Shallalahu 'alaihi wa sallam yang mengatakan bahwa: Sungguh akan ada
dari ummatku beberapa kaum yang menghalalkan zina, sutra, khamr
(minuman keras) dan alat-alat musik." (Hadits shahih diriwayatkan
oleh Imam Bukhari dan Imam Abu Daud).
Subhanallah.... Apa yang dikatakan oleh beliau shallalahu 'alaihi wa
sallam telah lazim (umum) terjadi di masyarakat kita tanpa merasa
takut dosa sedikitpun.
9. Kesyirikan
Dalam menetapkan hari pernikahan yang baik, sering pula terjadi
kesyirikan dengan menghitung hari agar tidak jatuh pada hari sial.
Ada pula yang memberi sesajen untuk dewa atau ruh-ruh tertentu agar
mendapat restu serta selamat jalannya acara pernikahan tersebut dan
lain-lain. Padahal kita tahu bahwa dosa terbesar yang tidak diampuni
(jika tidak segera bertaubat) adalah dosa syirik.
Dalam suasana yang sakral seperti ini (walimatul 'urus), biasanya
para malaikat Allah ikut hadir untuk meng- amin -kan doa-doa, dan
waktu ini pula termasuk waktu maqbulnya doa. Namun jika di dalam
acara seperti ini banyak penyimpangan atau pelanggaran syari'ah,
bagaimana mungkin malaikat rahmat akan hadir di sana?dan bagaimana
doa bisa terkabul? Apa jadinya rumah tangga yang akan dijalani kelak
oleh pengantin tadi jika tidak adanya iringan doa-doa kebaikan dari
orang-orang yang hadir saat itu.
Demikianlah fenomena yang kita jumpai pada masyarakat kita. Terlalu
banyak kemaksiatan dimana-mana, tidak hanya pada salah satu bidang
saja akan tetapi di segala bidang di seluruh penjuru dunia ini.
Semoga dengan tulisan yang singkat ini dapat bermanfaat bagi orang
tua yang akan menikahkan anaknya atau pria yang akan menikah.
Pakailah tata cara Islam yang telah dituntunkan oleh Rasulullah
shallalahu 'alaihi wa sallam agar mendapatkan barakahnya dari Allah
Ta'ala kepada kedua mempelai dan rumah tangga yang akan dijalaninya
kelak

Bintu Abdul Hamid & Bintu A.Hasan

Sunday, January 3, 2010

Mana Milik Kita?

Mana milik kita?
Tidak ada milik kita
Semua yang ada
Allah yang punya

Tidak ada kita punya
Kita hanya mengusahakan saja
Apa yang kita dapat
Allah sudah sediakannya

Kita Allah punya
Dunia ini ciptaan-Nya

Miliklah apa saja
Tidak terlepas dari ciptaan-Nya

Mana kita punya
Tidak ada kepunyaan kita

Kita hanya mengusahakan
Apa yang telah ada

Mengapa kita sombong
Memiliki Allah punya

Mengapa tidak malu
Kepada Allah yang empunya

Patut bersyukur kepada Allah
Yang memberi segalanya

Malulah kepada Allah
Kerana milik Ia punya

Janganlah berbangga
Apa yang ada pada kita
Kalau Allah tidak beri
Kita tidak punya apa-apa

Janganlah mengungkit
Mengungkit jasa kita
Jasa kita di sisi-Nya
Yang sebenarnya Allah punya

Marilah kita bersyukur
Bukan berbangga

Bersyukur kepada Allah
Bukan mengungkit jasa

Gunakanlah nikmat Allah itu
Untuk khidmat kepada-Nya
Selepas itu lupakan saja
Agar tidak mengungkit-ungkitnya



NOTA LAGU

Mana Milik Kita; sebuah lagu yang asalnya dibawakan oleh kumpulan Nadamurni dan kini didendangkan semula oleh kumpulan Rabbani, adalah sebuah lagu yang cukup menginsafkan sesiapa sahaja yang mendengarnya.

Mana milik kita?
Mata kita, tangan kita, kaki kita, suara kita, anak-anak kita, ibu bapa kita, kereta kita, rumah kita, tanah kita, pangkat kita, paras rupa kita, syarikat kita, tanaman kita, ternakan kita, kesihatan kita…

Bila ditarik salah satu nikmat yang diberikan kepada kita ini, barukan terasa betapa diri ini kerdil dan lemah di sisinya. Barukan terasa betapa selama ini kita kufur kepada nikmat yang diberikan-Nya. Barukan terasa betapa selama ini kita lupa kepada Yang Maha Mencipta. Yang menjadikan kita dan alam semesta. Di setiap penjuru langit dan bumi, Dialah yang menciptakan segala-gala…

Bersyukurlah kepada Allah dengan sebenar-benar syukur demi mengharapkan keredhaan-Nya, dalam apa jua yang kita lakukan. Apa yang kita buat, apa yang kita sebut… itu semuanya menggunakan milik Allah. Malulah kita kepada Allah.

Mana milik kita? Tidak ada milik kita. Semua yang ada, Allah yang punya.

Jangan mengungkit, lupakan saja.
Bersyukurlah kepada Allah, bukan bersyukur kepada manusia…

Wallahu’alam…

“Rakyat tak bersyukur kepada kerajaan”

bersyukur kepada kerajaan